Belajar Mengaji: Cabaran dan Tuntutan Hidup

Mungkin ramai yang nak sangat belajar mengaji Al-Quran, tetapi ada beberapa masalah dan kekangan urusan yang membuatkan hasrat itu tergendala. Disini saya senaraikan antara beberapa cabaran dan tuntutan hidup yang perlu kita uruskan dengan baik agar akhirnya dapat membaca Al-Quran dengan baik.

  • Anda selalu keliru dengan huruf Hijaiyyah, tambahan pula kalau huruf tu bersambung-sambung. Jangan bimbang, tiada istilah “sudah terlewat” untuk mengambil langkah permulaan. Fikir positif “kalau orang lain boleh, kenapa tidak kita”.

 

  • Bacaan Mad dalam Al-Quran selalu salah, ada yang pendek dibaca panjang, dan ada yang panjang dibaca pendek. Kesalahan seperti ini dikenali sebagai “Kesalahan Tersembunyi”, ini adalah masalah yang sangat mudah diatasi jika anda kenali tanda-tanda yang terdapat didalam Al-Quran. Disana ada tip-tip yang mudah diingat hanya dengan melihat “tanda”, tanpa perlu mengingati nama-nama hukum Mad yang banyak dan agak mengelirukan.

 

  • Seronok dengar dan tengok orang lain baca Al-Quran dengan lancar, tapi anda baca tersangkut-sangkut dan tidak lancar. Tapi sampai bila?

 

  • Cepat sangat lupa apa yang dipelajari, khususnya ilmu Tajwid. Bagusnya kalau ada Kelas Quran  yang dapat ulang-ulang dan jadikan sebagai tempat rujukan bila perlu.

 

  • Tak tahu macam mana nak baca ‘waqf’ cara nak berhenti, khususnya sewaktu membaca ayat panjang dan nafas habis. Jangan bimbang, semua orang hadapi masalah ini sewaktu membaca ayat yang panjang. Isunya bukan dimana nak berhenti, tapi bagaimana nak berhenti.

 

  • Boleh membaca Al-Quran, tapi Hukum Tajwid tak tahu, akhirnya baca Al-Quran dalam keadaan tidak yakin dan was-was. Ini sudah lari dari tujuan asal membaca Al-Quran. Niat nak dapatkan pahala, alih-alih dapat dosa kerana salah dalam bacaan dan tidak diperbetulkan.

 

  • Nak sangat hadiahkan pahala membaca Al-Quran kepada ibu/ayah, tapi hanya mampu mengalirkan airmata. Memang menjadi cita-cita dan harapan kita semua untuk menjadi anak yang soleh, jadi menghadiahkan pahala bacaan Al-Quran adalah salah satu “hadiah” yang istimewa dapat kita sumbangkan kepada ibu/ayah tercinta.

 

  • Siang hari sibuk bekerja, malam pulak badan dah letih, hujung minggu pula nak luangkan masa dengan keluarga.  Akhirnya tiada masa untuk menghadiri kelas Al-Quran di pusat-pusat pengajian Al-Quran.

 

  • Jadual kerja yang tidak menentu dan sentiasa bertukar, ini menyukarkan anda untuk memberi komitmen menghadiri kelas dan belajar mengaji Al-Quran yang jadual pengajian telah ditetapkan oleh pusat pengajian.  

 

  • Menghadapi kesukaran mencari pusat pengajian Al-Quran yang berdekatan.  

 

  • Mempunyai perasaan MALU yang tinggi berhadapan guru atau kawan-kawan untuk mula belajar balik dari Asas di pusat-pusat pengajian yang sedia ada. Akhirnya level bacaan Al-Quran masih di tahap yang sama.  

 

  • Mempunyai masalah kos dan pengangkutan dari rumah/tempat kerja ke pusat pengajian Al-Quran. Jadikanlah kemana sahaja anda pergi, disitulah “pusat pengajian” anda.
 Kedatangan kita di dunia ini hanya sekali, rebutlah dan ambillah peluang yang hanya sekali ini untuk mahir dalam membaca Al-Quran, agar pulang bertemu Allah di akhirat nanti dengan jawapan bahawa di dunia dahulu kita telah berusaha untuk belajar mengaji Al-Quran.

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Scroll to Top